Minggu, 17 Juli 2011

Teruna Gagah

Ianya bermula semasa aku berumur 20 tahun. Semasa itu aku masih dalam menjalani perkhidmatan negara. Ketika itu, aku baru saja habis berkerja dan terus pulang ke rumah. Sampai sahaja di bawah block, aku bertemu dengan kak Liah yang berumur 38 tahun. Dia seorang janda yang tinggal di sebelah rumah aku. Kak liah mempunyai sepotong badan yang seksi dengan mempunyai dua belah tetek yang besar dan tegang. Bontot kak Liah sangat bulat dan sederhana besarnya. Aku jadi tidak menentu bila melihat potongan yang indah ini. Apalagi, setelah melihat potongan badan kak Liah, butoh aku terus berdiri dengan tegap.

Aku mempunyai butoh yang agak besar dan keras, lebih kurang 8 inch. Kak Liah dapat merasakan kelainnan dari diri aku dan sempat ia melihat butoh aku yang sedang tegang dan menolak-nolak seluar tentera yang aku pakai. Aku pun senyum dengan muka merah apabila kak Liah melihat sinar mataku.

Anyway, akupun tegur dia dan bertanya dari mana dan hendak ke mana. Kak Liah memberi tahu yang ia baru pulang dari kerja dan sangat kepenatan. Kami pun sama-sama naik lift untuk ke rumah masing-masing. Sampai saja di pintu aku terus ketuk berkali-kali. Sementara itu kak Liah sudah pun masuk ke dalam rumah, tinggal aku yang masih lagi ketuk pintu. Setelah 10 minit menunggu, aku bercadang untuk tumpang saja di rumah kak Liah sehingga keluarga aku pulang. Lagi pun, aku masih ingin melihat potongan kak Liah yang montok itu.

Apalagi aku terus ke rumah kak Liah dan terus ketuk. Lebih kurang 5 minit, kak liah pun buka pintu. Aku amat terkejut apabila melihat kak Liah hanya menutupi badan dia dengan sehelai tuala kecil. Ianya sangat kecil sehingga aku dapat lihat kebesaran dan keputihan kedua bukit kecil kak Liah itu. Peha kak liah sangat gebu dan sejuk mata memandang.

Aku beritahu kak Liah yang keluarga aku keluar dan tidak ada orang di dalam untuk buka pintu dan beritahu dia yang aku ingin menumpang di rumahnya. Dengan senyum ia menjemput aku masuk dan tutup pintu. Kak Liah suruh aku duduk di sofa sementara ia membuat air kopi. Aku dapat melihat kak liah dengan sahaja memasuki dapur dengan berjalan mengelek gelekkan bontotnya yang padat. Dengan itu butoh aku terus tegang dengan gagah.

Aku merasa sangat susah hendak duduk diam, lantas aku ikut kak Liah ke dapur. Aku berdiri di pintu sambil berbual-bual dengan kak Liah. Sementara itu pula mata aku tidak pernah lepas dari melihat bontot dan teteknya yang cantik itu. Butoh aku terus tegang dan aku dapat merasakan yang kak Liah sedang jeling-jeling ke arah seluar tentera aku yang sedang mengembang besar akibat dari ketegangan butoh aku itu.

Kak Liah tahu yang aku sedang melihat tubuh badannya. Tapi dia bersahaja aje berjalan ulang alik di depan aku. Kadang-kadang dengan sengaja ia membongkokkan badan untuk mengambil sesuatu supaya tuala yang ia pakai akan terselak naik hingga ke pangkal bontot. Apa lagi, terbeliak biji mata aku bila melihat bulu hitam yang lebat di pukinya. Aku juga boleh nampak dengan jelasnya lubang puki kak Liah yang merekah tersenyum.

Kak Liah melihat mata aku tertumpu tajam pada pukinya yang sedang basah menggeluarkan air maninya yang sungguh lazat. Dengan tak tunggu-tunggu lagi, aku terus mendekati kak Liah dan terus benamkan muka aku di pukinya yang sedang tunggeng tunggeng. Dengan lahapnya aku jilat di sekeliling puki itu sambil menggigit-gigit bibir merekah di situ. Kak Liah menjerit- jerit kesedapan sambil mendorong aku menjilat dengan lebih pantas. Air maninya tak henti-henti keluar dari lubang pukinya. Namun habis air puki kak Liah aku minum. Sementara lidah aku pula tak henti-henti keluar masuk di sekeliling puki.

Tak lama kemudian dengan ganas pula aku menarik tuala kak Liah dan melontarkannya ke atas meja. Maka berdirilah kak Liah di situ dengan keadaan bertelanjang bogel. Aku membawa dia ke meja dan menyuruh dia baring meniarap sementara aku menjilat kedua puki dan jubornya yang lazat itu. Kak liah merengik-rengik kesedapan, "ah...! aah...! Sedap sayang...! Ah.. oh.. oh...!" Begitulah bunyi yang keluar dari mulutnya.

Setelah puas menbaham puki kak Liah, aku terus junamkan mulut ku kepada kedua teteknya yang tegang itu. Sementara aku hisap tetek kak Liah, jari tangan kanan aku terus mengentil-gentil biji kelentiknya dengan enak. Tangan kak Liah terus mencari sasaran yang ia idamkan dengan membuka baju dan seluar tentera yang aku pakai.

Apabila tangan kak Liah dah dapat apa yang ia cari, ia meramas-ramas dengan kemas supaya ia tidak terlepas dari gengamman. Naik syok butoh aku bila kak Liah goncang turun naik dengan berkata "keras...! Besar...! Panjang...! Sedap... panas.. oh.. ah...!!! Kak Liah dah tak sabar lagi dan terus ia tarik butoh aku ke mulutnya. Dijilatnya disekeliling kepala butuh aku. Sekali-kali ia memasukkan semua butoh aku ke dalam mulutnya. Aku tak sangka yang kak Liah pandai sunggoh dengan permainnan karaoka ataupun oral sex. Aku lantas terus naik ke atas kak Liah dengan posisi 69 dan kami masing masing menikmatinya sehingga puas.

Setelah enak merasa kesedapan, kak Liah suruh aku memasukkan butoh aku yang besar keras ke dalam pukinya yang sudah berair lecak itu. Kaki kak Liah aku kangkangkan dan kakinya aku letak di atas bahu aku. Sementara butoh besar aku tu dihalakan ke arah puki dan mengosok-gosokkan kepalanya di sekeliling bibir.

"Ah.... ah...! Sedap sayang...! Cepat sayang...! Oh... sedap...! Cepatlah masukkan ke dalam puki. Kak Liah sedang gatal sangat ni...! Kak nak rasa sangat butoh besar kamu tu." Kata rayunya itu amatlah membangkitkan nafsu berahi aku. Maka dengan geramnya aku junamkan keseluruh butoh aku ke dalam puki kak Liah. Sambil itu jari aku pula bermain-main di lubang jubor dia. Sambil aku pam butoh keluar masuk ke dalam puki kak Liah, sambil itu jugalah aku masukkan jari aku ke dalam lubang jubornya.

Kak Liah meronta kesedapan sambil menjerit, "Oh... oh...! Oh.. ah.. sedap....! Sedap sayang....! Oh sunggoh besar butoh kamu ni sehingga terasa di ulu hati kak Liah...!" Aku dengan ganasnya pam keluar masuk dengan kuat sambil jari aku terus bermain di jubornya. Terpekik kesedapan kak Liah apabila air maninya keluar membasahi butoh aku. Lalu aku suruh kak Liah pusing tunggeng doggie stail, supaya aku dapat junam butoh aku dari arah belakang pula. Sambil itu aku dapat penumpuan yang lebih baik pada bontot kak Liah yang padat itu.

Aku sondol dan aku hayunkan berkali-kali butoh aku keluar masuk ke puki kak Liah sambil memuji-muji kesedapan pukinya. Sedang kami kesedapan menghenjutkan persetubuhan, aku dengan tidak segajanya terbenamkan butoh aku masuk ke dalam lubang jubor kak Liah. Apa lagi... tepekiklah kak Liah kesakitan kerana belum pernah ada butoh yang memasuki jubornya itu. Kena kena pulak tu dirasmikan oleh butoh aku yang bersais besar...!

Aku pun pamlah dengan perlahan-lahan supaya kak Liah dapat menikmati kesedapannya. Aku memang tak berhajat nak cabut keluar butoh aku walaupun sudah tersalah masuk. Apatah lagi apabila aku rasakan lubang jubor kak Liah sungguh sedap rasanya. Setelah keluar masuk beberapa minit, barulah kak Liah rasa sedap. Dia mula menggelek-gelekkan bontotnya dengan keadaan lubang jubornya yang sedang kena tikam dengan butoh aku . Punyalah sedap aku rasakan bila kak Liah buat begitu. Semakin kemas butoh aku terbenam di situ.

Sambil itu jemari tangan kak Liah bermain dengan buah pelir aku. Berdenyut denyut butuh aku dilimpahi kenikmatannya. Tindakkan kak Liah itu telah mengheret hawa nafsu aku sampai ke kemuncaknya. Aku pun lepaskanlah segala air mani ke dalam lubang jubor kak Liah. Sambil itu jari-jari aku meramas-ramas tetek kak Liah dengan kuat dan ganas. Kak Liah meronta-ronta kesedapan bila dia merasakan air mani aku mula mengalir masuk ke dalam jubornya.

Kami sama-sama kepenatan lalu baring bogel bersama-sama. Kak Liah mengucapkan terima kasih kerana aku telah memenuhi tuntuan hawa nafsunya. Dia mempelawa aku supaya datang lagi ke rumahnya pada bila-bila masa saja. Menurut kak Liah sudah 5 tahun dia tidak merasa butoh di dalam pukinya setelah kematian suami dulu. Tambahnya lagi bahawa akulah teruna pertama yang telah menikmati tubuh badannya sejak sekian lama.

Setelah adengan itu, aku selalu ke rumah kak Liah apabila ada masa lapang dan kadang-kadang aku tidur di sana. Berbagai stye telah kami lakukan dan kak Liah pun mula pakai pakaian seksi apabila aku bersama dia.


Selamat bertemu kembali, so dengan tidak membuang masa, I nak sambung cerita I sebagai teruna gagah. Harap semua terhibur dengan cerita ini, cuma nama sahaja yang saya tukar ganti dengan yang lain.

Ianya bermula ketika saya baru saja habis menjalani 2 tahun dalam perkhidmatan army. Ketika itu saya baru berumur 20 tahun. Setelah R.O.D (RUN OF DATE) dalam army, saya pun berehat -rehat di rumah sambil mencari perkerjaan yang teriklan di dalam akhbar. So one morning saya pun keluar untuk pergi interview di salah sebuah company logistic di Tuas, ketika itu saya sedang menunggu bas numbor 252 di interchange Jurong.

Semasa queue itulah saya terpandang seorang gadis manis berbaju tshirt ketat dengan berseluar jean Levis. Rambutnya panjang dan potongannya badan saya agak dalam 35-26-36 dan berumur mungkin 21 tahun.

"Puh... sunggoh bergetah this sweet girl," kata suara hati saya. Melihat potongan dadanya yang pejal bak gunung Fuji yang tersergam indah. Bontotnya yang tonggek itu pula sedikit sebanyak membuatkan badan saya rasa kepanasan.

Saya kira gadis ini ingin pergi kerja, tapi rupanya dia pun sama dengan saya nak pergi interview di company yang sama juga. Apalagi, semasa menunggu untuk di interview, saya sempat bertanyakan namanya, setelah saya sendiri memperkenalkan diri terlebih dulu. Namanya sedap sekali iaitu Valerina atau Rina di kalangan temannya. Malahan amat tepat sekali dugaan saya yang dia ni berumur 21 tahun dan masih lagi belum berteman.

Setelah diinterview dan pun mendapat perkerjaan, saya mempelawa dia untuk pergi minum sambil makan tengahhari. Semasa itulah kami kenal dengan lebih dekat lagi dan berjanji untuk bertemu.

Okay, so satu hari saya membawa Rina ke rumah saya di Yishun. Cuma saya dengan kakak saya saja yang tinggal di situ. Pada hari tu secara kebetulan pula kakak saya sudah pun keluar kerja. Tapi sebenarnya memang telah saya pasatika masa tu tak ada orang.... senanglah nak buat kerja tambahan nanti.......!

Rina nampaknya sangat selasa berada di rumah saya. Mungkin kerana rumah saya itu teratur dan bersih dengan perkakas yang semua ada. Saya memainkan lagu slow rock sambil berbual-bual dengan Rina. Dalam pada itu mata saya tidak pernah lepas dari melihatkan gerak dadanya yang gebu. Saya dapat melihat dada nya yang sentiasa bergoyang ke kiri-kanan dan sebaliknya. Semasa itu kami tetap terus berbual..... naik stim saya.. mak ooi bestnya.....!

Apalagi batang saya yang 8 inch besar pun naik sedia menolak-nolak seluar casual yang saya pakai. Stim betul desakan nafsu saya. Lalu dengan sangaja saya pun terus cium bibirnya yang merah bak delima merkah itu. Saya lakukan dengan pelahan sambil melihat reaksinya....

Hus.... tak membantah langsung.... malahan ada responce pulak tu. Maka tangan pun mula naik gatal dan terus pegang kat dadanya yang pejal itu. Memang lazat.... sedap... lembut... dan tegang rasanya. Sambil meramas-ramas di situ, tangan saya juga bertindak untuk membuka butang bajunya. Akhirnya nampak juga sepasang gunung fujinya yang sungguh indah... amboi bukan main geram lagi rasanya... panas tangan saya bila ianya dipegang.

Ciuman saya beralih daripada mulut mulus itu ke bahagian dadanya pula. Pada masa yang sama jari kanan saya bermain main kat puting merahnya.... Ianya saya hisap dan sedut dalam-dalam. Nafasnya turun naik sambil menyuarakan kesedapan.

"Sedap bang...! Aaaah... Sedaaaap... kuat sikit baaang... oh.. oh..."

Aku pun tanggalkan kesemua pakaian rina supaya dapat aku melihat bentuk tuboh badannya... Amboi.....! Tak sangka rina mempunyai bentuk tuboh yang indah. Bulu pukinya pula tumbuh hanya sedikit saja kat bahagian tengah...... Naik tegang batang aku... keras bagai batu... Sakit aku rasakan selagi ianya tak ku lepas keluar.

Ku buka seluarku sendiri dan keluarkan batang keras aku tu. Kemudian aku suruh rina pegang sambil meramas - ramas secara turun naik...

"Sedap... sedap...! Kuat sikit sayang.... oh.... oh....! Abang tak tahan rina.... Masukkan dalam mulut rina tu..... rina hisap batang abang......"

Apalagi rina pun teruslah karaoke dengan batang saya tu. Dengan hebatnya dia jilat kepala batang sambil jari pula bermain kat buah pelir saya.....

"Ummmm.... rina....! Enak mulut rina ni.....! Ah.. ah....." Begitulah terbitnya suara dari mulut saya. Saya pusingkan badan rina ke posisi 69. Lepas tu aku pun jilat segalanya dari lubang jubor sampai ke hujong puki..... Apa lagi, berkedut-kedut keadaan pukinya semasa dia mengeluarkan air manisnya itu....

"Ah... ah.. bang.. sedap bang.... tak tahan... oh.. oooh...! sedapnya abang jilat puki rina.."

Aku kalau naik sedap bila batang kena karaoke... mulalah ku jolokkan keluar masuk ke dalam mulut rina....

Hisap sayang.... sedut kuat sikit.. aaah.. jilat yang... jilat..... hisap buah abang tu... oh.. oh rina...!"

Hampir 45 minutes dalam posisi 69, saya pun pusingkan badannya dan bersedia untuk masukkan batang saya ke lobang puki yang dah berair lecak. Kedua kakinya saya letak di bahu saya. Lepas itu kepala batang saya mula digosok gosokkan di alur pukinya. Berkali-kali ku lakukan...... Rina pula tak putus putus merrenggek kesedappan....

"ah.. aaaah bang bang... cepat masukkan.. rina nak batang abang yang panas tu.... besar bang... keras pulak... oh.. cepat... bang masukkan.. pls.. pls.. bang ah....!"

Saya dah naik hilang akal melihatkan reaksi rina. Terus saja saya junam batang saya ke dalam puki rina.

"oh.. ketat.. sunggoh ni...! Ketatnya puki rina...... sedapnya sampai abang rasa macam nak pengsan.... oh.. oh......"

Saya dapat rasakan dinding daranya itu bagai menyekat batang saya dari masuk ke dalam.

1-2-3... maka saya pun hentakkan batang saya dengan kuat. Bercerup bunyinya semasa batang saya menerjah masuk ke dalam puki rina.... Air yang terbit dari pukinya meleleh sampai ke lobang jubornya yang berupa bintang kecil berwarna merah.

Masa tu terlintas pertanyaan tentang bagaimanakah rasanya kalau saya dapat masukkan batang ke dalam jubornya.... Oh kemungkinan sudah pasti enak. Sambil bersorong keluar masuk batang, mulut kami berdua tak henti henti meraung sedap. Saya rasa rina sudah pun klimak sebanyak 3 kali.

Tak lama kemudia saya pun menyuruh rina menunggeng. Terus saja saya jilat lobang puki dan jubornya dengan lahap....

"sedap.. sayang... puki sayang sedap...! Abang tak tahan ni.... Ingin rasanya hari hari abang nak rasa bersedap dengan sayang.... sayang....! sedapnya sayang......!"

Aku mula rasa batang ku dah nak keluarkan air lazat tu. Maka teruslah aku sumbatkan batang aku tu ke dalam puki rina. Aku datang dari arah belakang secara doggie-stye.

"Nah... nah.....! Ah.. Ambil niiii sayang.. ooouuuu......! Rina... abang dah nak keluar niiiiii.....! Sedap... sedap.... sedaaaa...aaappp.....! "

Pantas aku mencabut keluar batang ku dari puki rina dan sumbatkan pula ke dalam mulutnya yang mulus itu. Saya pun terus pancutkan air lazat tu ke dalam mulut yang sudah pun sedia ternganga....

"ohhhhhh bang.... Banyaknya air abang.... Sedap rasanya..... ah... ahhhh... air abang sayang ni sedaaaa....!"

Aku mulai kepenatan setelah bermain sex dengan rina yang memakan masa hampir 1 1/2 jam lamanya. Namun raut kepuasan jelas terukir di wajah kami berdua.

Itulah rina gadis manis yang pernah bersama-sama aku sehingga akhirnya dia berkahwin dengan pemuda pilihan orang tuanya. Namun dari masa ke masa, jika keadaan mengizinkan, saya masih lagi mengadakan hubungan dengan dia. Bagi kak Liah, well, saya masih juga sekali-kala melakukan sex di rumahnya atau di rumah kakak saya. So Bye dulu...!


Cerita benar aku kali ini adalah dengan seorang gadis 20 tahun bernama Rynna. Aku berkenalan dengannya semasa ditugaskan disebuah firma computer HP (Hewlet Packard) di Singapore. Selama sebulan di sana, aku telah menjalani hubungan rapat dengannya. Ketika bersamanya, aku masih ada lagi hubungan dengan Kak Liah dan Rina, kami akan bertemu dua kali seminggu.

So, satu hari, aku telah membawanya ke rumah ku di Yishun untuk bertemu dengan Kakak Mai. Aku tahu yang Kak Mai akan keluar berkerja pada pukul 2 petang, so sengaja aku tiba dengan Rynna pada masa Kak Mai hendak keluar. Setelah bersalam tangan, Kak Mai meninggalkan kami berdua di situ.

Suasana rumah ku sungguh romantic, kemas dan rapi, lebih-lebih lagi setelah aku mainkan lagu slow rock sentimental. Aku dapat rasakan yang Rynna tenang dengan suasananya dan ia akan lebih mudahkan aku untuk merasa tubuh montoknya 35-26-36… bayangkanlah.. gunung tetek yang pejal dan bontok bulatnya… adoh… sedap sekali mata memandangnya. Kami duduk bersebelahan di sofa berbual sambil mendengar musik yang sedang dimainkan. Harum wangi bau badannya…. mungkin mahal minyak wangi yang dipakainya.

Aku melihat sinar mata dan wajahnya semasa kami berbual… sungguh ayu dan manis raut wajah… membuat Rynna tidak senang duduk dibuatnya. Dengan tenang, aku membelai rambutnya yang panjang, sambil memuji-muji kemanisannya dan kecantikan wajahnya. Rynna lemah dengan pujianku, dapat ku lihat matanya telah layu dan dengan senyuman manis ia tujukan pada ku… tergoda aku dibuatnya… ku tak tahan dengan senyumannya lalu terus memberi satu ciuman tepat di bibirnya yang manis.

Tangan kami masing-masing berpaut rapat di antara satu sama lain sambil aku terus cium bibir munggilnya. Sungguh sedap dapat ku rasakan, kepanasan dan kehangatan badan kami.. hangat lagi bila tangan ku sentuh pada kedua gunung pejalnya… Eeemmhh... sedap dan lembut rasanya… Sambil bibir kami sedang bertarung di antara satu sama lain, ru ramas dengan perlahan di sekeliling teteknya berulang–ulang... sesekali ku picit picit di daerah putingnya…

"Aaahhhh… eeemmmhh" keluh Rynna dengan manja. Jarinya yang lembut telah ku alirkan ke atas batang ku yang sedang tegak bangun sambil mengosok-gosokkan lembut. Sedap.... sedap rasanya.. aku dah tak tahan, lalu ku buka seluar luar dan dalam ku sekali.

Tegak berdiri batang ku dengan diperhatikan oleh Rynna sambil jari-jari halusnya bermain main di sekeliling batang ku..

"Oooohhh.. oohhh sayang... sedaplah...! Pandai Rynna goyang batang abang yang keras ni.. Pegang kuat kuat dan goyang turun naik sayang…"

"Eeemmm aahhh sedapnya…Yang… bukalah baju.. abang nak hisap tetek u.. pleaseeess...!" Ku buka semua bajunya sambil kedua tangan meramas ramas teteknya.. putih… puting kecil kemerahan... eeemmmm sedap… Ku hisap putingnya dengan lembut dan sesekali memberi gigitan semut…

"Oooohhh…. ooooohhh….. eemmmhhh..." keluh Rynna sambil diam merasakan yang skirtnya telah ku buka, hanya tinggal G-string cutenya sahaja. Nafas ku kencang apabila melihat daerah pukinya yang tembam dengan bulu-bulu halus di bahagian tengah saja.. Ooohhhh.. punyalah cantik..! Baunya harum…! Ku selak sedikit sambil lidah ku menumpukan permainan di bibir puki Rynna.

"Ooooohhhhh eeeemmmmhh ooooohhh abang… sedaplah… ooohhh...!" Katanya sambil tangan ku masih lagi bermain di putting dan meramas ramas teteknya .

Ku tiup tiup halus ke arah puki yang tersenyum kecil sambil lidah ku bermain main merasakan air maninya yang sedang rancak keluar…..

"Aaaaahhhhh… abang… abang.. aaahhhh sedap…. ahhhhh...!" Katabya sambil menarik narik kepala ku ke arah pukinya…. Ku nyonok, ku jilat dan ku gigit gigit halus di kelentitnya… terjonket jonket bontok Rynna kesedapan dan kepanasan
bila merasa kehebatan lidah ku ini.

"Eeeeeemmmm bang cepat bang… Rynna nak batang abang.. tak tahan ni… oooohhh.. bang cepat bang.. aaahhh batang abang besar keras… oooohhh abang masukkan cepat.. Rynna nak ni….!"

Air pukinya sudah banyak yang aku minum.. sedap rasanya… ooohhh bestlah.. stim betul dibuatnya. Aku menyuruh Rynna melebarkan kangkangnya dan tangannya ku mestikan agar berpaut di kedua lututnya sendiri. Bayangkanlah puki Rynna yang tembam berair-air tu, seolah olah tersenyum senyum memanggil manggil batang ku masuk ke dalam. Setelah puas melihat kecantikan pukinya, aku jilat perlahan lahan dari arah jubor sampai ke hujung puki sambil jari ku bermain di biji kelentitnya…

"Oooohh bang.. sedap bang… oooohhh...! Air puki Rynna dah banyak keluar ni… oooohh bang cepatlah masukkan batang abang….aaahhh..!" Ku teruskan jilat sampai aku puas dan barulah aku ambil batangku yang keras dan mainkan di tepi puki sambil sesekali memasukkan kepala tu sedikit saja…

"Bbbaaannnggg oooohhhh eeemmmmhh bang sedaplah batang abang ni…" Aku main mainkan batang aku turun naik dari arah jubor sampai ke arah kelentitnya.

"Sedapnya bila abang main mainkan begini…!" Ujarnya lagi.

"Eeemmmhh sayang.. ooohhhhh Rynna ku....!" Setelah puas dengan permainnan itu, aku pun terus memasukkan batang ku perlahan lahan ke dalam pukinya yang berair ru. Eemmmhh... ketat panas ku rasa di sekeliling batang ku.Tekan lagi dan akhir terus masuk seluruh batang keras ku hingga bertemu antara bulu ku dengan bulu Ryana.

"Aaaahhhh…. aaahhhh….oooohhhh bang sakit …aaahhhh……!" Rengek Rynna manja. Namun ku tarik dan sorong lagi perlahan lahan sambil ku gigit bahu Rynna untuk menahan kesedapan. (ceritalucahku.blogspot.com)

"Eeeemmmmhh…. ahhhhhh … gelekkan sedikit bontok mu." Pinta ku dan Rynna pun mulalah mengelekkan bontoknya... dan aku dengan sedapnya menghenjuk keluar masuk batang ku di dalam pukinya.

Jari-jari ku sudah mula turun bermain main di dearah jubornya yang cute bersama air mani Rynna yang banyak mengalir keluar kerana kesedapan. Ku masukkan satu jari ke dalam jubornya…

"Aaahhhh sakit bang… janganlah... sakit jubor Rynna bang… ooohhh.....!" Aku dah tak kira lagi, lantas dengan geram lalu masukkan lagi satu jari dalam jubornya, ku jolok dan korek di sekitar jubornya hingga membuat Rynna mengemut-gemutkan bahagian puki dan jubor. Memang batang ku terasa sedap sungguh apabila dilakukannya begitu….

"Aaahhhh sayang.... sedap sayang… Oooohhhh ahhhhh abang terasa sedap sangat bila Rynna buat kemutan begitu."

"Aaaahhh…. aaaaahhhh.. oooohhhhh...!" Kami masing masing mengeluarkan keluhan manja…. sama-sama merasa sedap hingga tak mahu berhenti. Tubuh kami bertaut dengan rapat sambil ku hayunkan slow and steady. Jari ku masih lagi bermain main dalam jubor nya sehingga membuat Rynna climat lagi hingga basah di sekitar kemaluan kami berdua.

Lantas ku suruh pula dia berpusing dalam keadaan doggy sambil ku halakan batang dari arah belakang. Ku gosok gosok kepala batang ku itu disekitar alur pukinya yang sudah banyak berair…..

"Uummmhh uummhh ooohhhhh bang…. Rynna tidak tahan ni… aaahh cepat masukkan batang abang….aaahhh cepat bang...!" Setelah lebih kurang 10 minutes bermain main dan dengan rengek manja Rynna, ku masukkan batang ku semula ke dalam pukinya dengan hayunan yang lebih ganas.

"Eeemm… eemmm ooohh sedaplah sayang... abang dapat rasa hingga ke pangkal rahim sayang ni… ahhhh aahhhh....!" Ku henjut henjut laju….. Rynna dengan kesedapan menolong ku dengan mengelek gelekkan bontoknya sambil jari jarinya bermain main dengan buah pelirku yang terjuntai itu. Ohhh sungguh nikmat dapat ku rasa sehingga aku terus pancutkan air manisku ke dalam puki sambil ku tarikkan bahunya ke belakang.

"Ooohhhh...!" Aku melaungkan kesedapan.

Kami puas dan longlai kepenatan setelah bertarung dalam masa satu jam lamanya. Seri kesedapan dan keenakkan jelas terukir di senyuman kami berdua. Ku kucup mulut Rynna dengan manja sambil memeluk tubuhnya rapat dengan ku. Kami tertidur seketika menghilangkan kepenatan diri.

Dalam tidur, aku dapat merasa seolah olah ada kesedapan yang menyaluti batang ku. Bagaikan ada kelembutan dan kehangatan bermain main di situ. Ku bukakan mata dan terus menghulurkan senyuman... Rupanya Rynna sedang syok menhisap hisap batang keras ku yang dah terpacak tegang itu.

"Bang... Rynna nak lagi lah… puki Rynna masih gatal ni.... Ia nakkan batang keras abang tu… cepat bang.. ooohhh gatalnya bang…! Kalau abang nak jilat pun boleh.. Rynna kasi abang jilat..... bila bila saja abang nak…. ok ye bang....!"

Itulah kisah ku bersama Rynna gadis 20 tahun yang ku kenali dalam masa sebulan berkerja di Hewlet Packard. Aku berasa cukup puas sesudah itu kerana Rynna adalah seorang gadis yang kuat sex. Bermacam cara sudah kami lakukan..... maklumlah... dah begitu nasib tanggung jawab ku terhadap perempuan perempuan yang memerlukan penangan ku.

Title Post: Teruna Gagah
Rating: 100% based on 99998 ratings. 5 user reviews.
Author: Syahir Alim

Terimakasih sudah berkunjung di blog Kami, Jika ada kritik dan saran silahkan tinggalkan komentar

Teruna Gagah

Teruna Gagah get 10 out of 10 based on 10 ratings from 10 reviewers.

Sponsored Video

Related Item

0 comments:

Poskan Komentar